Minggu, 21 Agustus 2011

Lanjutan Tipe OCD (terpotong sebelumnya)

<!--[if !supportLists]-->1.      <!--[endif]-->Washers and Cleaners
Seorang OCD tipe Washers dan Cleaners, mereka khawatir tentang kontaminasi oleh benda-benda tertentu atau situasi, seperti kuman, penyakit, dan sekresi tubuh. Untuk memastikan tidak ada kesempatan kontaminasi maka Washers dan Cleaners akan membuat satu atau lebih ritual mandi yang panjang, mencuci tangan berulang kali, dan membersihkan rumah mereka selama berjam-jam. Pencucian dan pembersihan dilakukan untuk mencegah kematian dan penyakit. Aktivitas mencuci dan membersihkan bisa menghabiskan waktu selama satu setengah jam hingga sepuluh jam. Washers dan Cleaners akan menghindari apa pun yang mereka pikir terkontaminasi (Foa & Wilson, pg 8)
video

<!--[if !supportLists]-->Repeaters
Repeater adalah mereka yang mengulang tindakan mereka. Ketika pikiran menakutkan memasuki pikiran mereka, mereka merasa perlu untuk mengulang beberapa tindakan untuk menjaga pikiran dari kenyataan. Repeater
bertindak seperti pemeriksa yang mencoba untuk mencegah sesuatu yang buruk terjadi. Namun, repeater tidak dapat membedakan antara obsesi dan paksaan. Contoh repeater akan mencegah pasangannya dari kematian dalam keadaan berpakaian dan tidak berpakaian sampai pikiran tentang kematian hilang (Foa & Wilson, pg 9)
<!--[if !supportLists]-->3.      <!--[endif]-->Orders
Orders adalah orang yang ingin hal-hal di sekitar mereka diatur dalam cara tertentu dengan pola simetris. Orders menghabiskan banyak waktu untuk memastikan suatu hal berada di tempat yang tepat dan akan peka ketika pola dari sesuatu telah berubah. Mereka biasanya marah ketika sesuatu yang mereka telah tata tidak sempurna. Misalnya Orders akan meletakkan obat vitamin mereka dalam desain khusus pada meja dapur dan menata ulang desain setiap kali pil atau vitamin diambil (Foa & Wilson, pg 9).
<!--[if !supportLists]-->4.      <!--[endif]-->Hoarder
Hoarder (penimbun) yaitu seseorang yang mengumpulkan benda-benda atau hal-hal yang mereka temukan dan tidak mungkin untuk menyingkirkannya. Hoarder akan mengumpulkan segala sesuatu dan menyimpannya dengan maksud menggunakan mereka di masa depan. Sebuah contoh dari Hoarder adalah ketika seseorang mengumpulkan koran untuk waktu yang lama berpikir mereka akan membutuhkan artikel tertentu (Foa & Wilson, pg 10).
<!--[if !supportLists]-->5.      <!--[endif]-->Thinking Ritualizes
Pemikir ritual memiliki pikiran berulang untuk mengatasi kecemasan atau obsesi. Pola dari pemikir ritual erat terkait dengan repeater, kecuali pikiran ritual yang berulang-ulang bukan perilaku. Berdoa mengulangi kata-kata tertentu atau frase, dan menghitung adalah ritual yang paling umum dari ritualizer tersebut. Sebagai contoh, Stuart, pemikir ritual yang terkait nomor ke nasib buruk dan nomor keberuntungan. Ketika pikiran dengan angka-angka yang terkait dengan keberuntungan atau buruk akan memasuki pikirannya ia akan mengulangi enam kali atau beberapa kali untuk menghentikan nasib buruk. Berpikir ritualizer akan mencoba untuk mengingat peristiwa secara rinci dan menguulangi daftar mental untuk memastikan keamanan. Misalnya, pria tua berusia 67 tahun menghabiskan waktunya untuk menguji memorinya setiap hari dengan mencoba untuk mengingat peristiwa penting untuk mencegah penyakit Alzheimer (Foa & Wilson, pg 100).

Pengertian Obsessive Compulsive Disorder



Obsessive Compulsive Disorder-OCD merupakan suatu gangguan anxietas di mana pikiran dipenuhi dengan pemikiran yang menetap dan tidak dapat dikendalikan dan individu dipaksa untuk terus-menerus mengulang tindakan tertentu, menyebabkan distress yang signifikan dan mengganggu keberfungsian sehari-hari.
Obsesi adalah pikiran, impuls, dan citra yang mengganggu dan berulang yang muncul dengan sendirinya serta tidak dapat dikendalikan, walaupun demikian biasanya tidak selalu tampak irasional bagi individu yang mengalaminya.
Kompulsi adalah perilaku atau tindakan mental repetitif yang mana seseorang merasa didorong untuk melakukannya dengan tujuan untuk mengurangi ketegangan yang disebabkan pikiran-pikiran obsesif atau untuk mencegah terjadinya suatu bencana. Aktivitas tersebut tidak berhubungan secara realistis dengan tujuan yang ada atau jelas berlebihan.
Berdasarkan pada kriteria DSM-IV TR, Obsesif-Compulsive Disorder didefinisikan sebagai berikut:
Obsesi didefinisikan sebagai berikut:
1.    Pikiran, impuls, atau gambaran pengalaman terjadi berulang dan terus-menerus pada beberapa waktu selama gangguan, yang mengganggu dan menyebabkan kecemasan dan tidak pantas serta tertekan
2.    Pikiran, impuls, atau gambar tidak hanya kekhawatiran tentang masalah kehidupan nyata
3.    Orang mencoba untuk mengabaikan atau menekan pikiran, impuls, atau gambar untuk menetralisir mereka dengan beberapa pikiran lain atau tindakan
4.    Orang tersebut mengakui bahwa pikiran obsesional, impuls, atau gambar adalah produk dari pikiran sendiri (tidak dipaksakan dari luar, seperti dalam penyisipan berpikir)

Kompulsi didefinisikan sebagai berikut:
1.    Perilaku berulang (misalnya, mencuci tangan, mengatur, memeriksa) atau tindakan mental (misalnya, berdoa, menghitung, mengulangi kata-kata secara diam-diam) bahwa orang merasa didorong untuk melakukan sesuatu untuk menanggapi obsesinya, atau menurut aturan yang harus diterapkan secara kaku
2.    Perilaku atau tindakan mental yang bertujuan untuk mencegah atau mengurangi tekanan atau mencegah suatu peristiwa atau situasi yang ditakuti. Namun, perilaku atau tindakan mental tidak terhubung dalam cara yang realistis dengan apa yang mereka rancang untuk menetralisir atau dilakukan dengan berlebihan.
Prevalensi sepanjang hidup gangguan obsesif-kompulsif berkisar 2,5 persen dan sedikit lebih banyak terjadi pada perempuan dibanding pada laki-laki (Karno & Golding, 1991; Karno dkk., 1988; Stein dkk., 1997). Usia onset gangguan ini tampaknya bimodal, yaitu terjadi sebelum usia sepuluh tahun atau pada akhir masa remaja atau awal masa dewasa (Conceicao do Rosario-Campos dkk., 2001). Pada kasus usia dewasa, gangguan ini sering dialami setelah kejadian yang penuh stres, seperti kehamilan, melahirkan, konflik keluarga, atau kesulitan di pekerjaan (Kringlen, 1970). Gangguan obsesif-kompuksif juga menunjukkan komordibitas dengan gangguan anxietas lain, terutama dengan gangguan panik dan fobia (Austin dkk., 1990), dan dengan berbagai gangguan kepribadian (Baer dkk., 1990; Mavissikalian, Hammen, & Jones, 1990).
Stern dan Cobb (1978) menemukan bahwa 78 persen dari sampel individu kompulsif memandang ritual mereka sebagai “cukup bodoh atau aneh” walaupun mereka tidak mampu menghentikannya.
video


TIPE OCD

Berikut ini akan dijelaskan mengenai beberapa tipe umum dari gangguan obsesi dan gangguan kompulsi pada OCD. Terdapat beberapa jenis gangguan obsesi pada OCD yang paling umum, yaitu :
1.      Kontaminasi
    * Cairan tubuh (contoh: urin, feses)
    * Kuman / penyakit (contoh: herpes, HIV)
    * Lingkungan kontaminan (contoh: asbes, radiasi)
    * Rumah Tangga kimia (contoh: pembersih, pelarut)
    * Kotoran
2.      Kehilangan Kontrol
    * Takut bertindak atas dorongan untuk menyakiti diri sendiri
    * Takut bertindak atas dorongan untuk menyakiti orang lain
    * Takut gambar kekerasan atau mengerikan dalam pikiran seseorang
    * Takut melontarkan kata-kata kotor atau hinaan
    * Takut mencuri hal-hal
3.      Membahayakan
* Takut untuk bertanggung jawab jika terjadi sesuatu yang mengerikan (contoh: kebakaran, pencurian)
* Takut menyakiti orang lain karena tidak cukup hati-hati (misalnya: menjatuhkan sesuatu di tanah yang mungkin menyebabkan seseorang untuk slip dan menyakitinya / sendiri)
4.      Obsesi Terkait Perfeksionisme
    * Kepedulian tentang pemerataan atau ketepatan
    * Kepedulian dengan kebutuhan untuk tahu atau ingat
    * Takut kehilangan atau melupakan informasi penting ketika melemparkan sesuatu
    * Ketidakmampuan untuk memutuskan apakah akan menyimpan atau membuang
   
       sesuatu
    * Takut kehilangan
sesuatu
5.      Diinginkan Pikiran Seksual
    * Terlarang atau pikiran seksual yang menyimpang atau gambar
    * Terlarang atau impuls seksual jahat tentang orang lain
    * Obsesi tentang homoseksualitas
    * Obsesi seksual yang melibatkan anak-anak atau in
ces
    * Obsesi tentang perilaku seksual agresif terhadap orang lain
6.       Agama Obsesi (skrupel)
    * Kepedulian mengenai menyinggung Tuhan, atau keprihatinan tentang   
       penghujatan.
    * Berlebihan keprihatinan dengan moralitas yang benar / salah atau.
7.      Obsesi Lain
    * Kepedulian dengan mendapatkan penyakit fisik atau penyakit (bukan dengan
  
       misalnya kontaminasi, kanker)
    * Takhayul ide tentang angka beruntung / sial, warna-warna tertentu

Terdapat beberapa jenis gangguan kompulsi pada OCD, namun terdapat tujuh gangguan kompulsi pada OCD yang paling umum, yaitu :
1.      Checkers
Seseorang dengan OCD checker yaitu seseorang yang memeriksa terus-menerus untuk mencegah sesuatu yang buruk terjadi. Beberapa kekhawatiran umum dari seorang checker adalah sering memeriksa untuk memastikan kompor telah dimatikan, atau besi telah dimatikan. Checker berpikir jika kompor atau besi belum dimatikan api akan mulai membakar rumah. Seorang Checker menghabiskan banyak waktu hanya untuk memeriksa ulang dan meragukan hal yang sama. Membiarkan orang lain untuk mengunci rumah adalah cara untuk dapat pergi dari rumah (Foa & Wilson, pg 9).
video

CIRI - CIRI OBSESSIVE COMPULSIVE

Secara klinis, obsesi yang paling banyak terjadi berkaitan dengan ketakutan akan kontaminasi, ketakutan mengekspresikan impuls seksual atau agresif, dan ketakutan hipokondrial akan disfungsi tubuh (Jenike, Baer, & Minichiello, 1986). Obsesi juga dapat berupa keragu-raguan ekstrem, prokrastinasi, dan ketidaktegasan.
Frekuensi pengulangan suatu tindakan, fisik atau mental, dapat luar biasa tinggi. Kompulsi yang umum dilaporkan mencakup hal-hal berikut :
v  Mengupayakan kebersihan dan keteraturan, kadangkala melalui upacara rumit yang memakan waktu berjam-jam atau bahkan sepanjang hari.
v  Menghindari objek tertentu
v  Melakukan praktik repetitif, magis, dan protektif, seperti menghitung, mengucapkan angka tertentu, atau menyentuh jimat atau bagian tubuh tertentu.
v  Mengecek sebanyak tujuh atau delapan kali untuk memastikan bahwa tindakan yang dilakukan benar-benar telah dilakukan, conrohnya pintu telah dikunci, kompor telah dimatikan, dan sebagainya
v  Melakukan suatu tindakan tertentu, seperti makan dengan sangat lambat.

Diagnosis Gejala OCD (Obsessive-Compulsive Disorder)
Menurut DSM, fitur penting dari Obsesif-Compulsive Disorder adalah obsesi atau kompulsi yang berulang yang cukup parah dan memakan waktu (yaitu, mereka mengambil lebih dari 1 jam sehari) atau yang menyebabkan stres ditandai oleh penurunan yang signifikan" (p 456). Berdasarkan pada Kriteria Diagnostik Obsesif-Compulsive Disorder dari DSM-IV TR, (p 462-463), untuk mendiagnosis gejala OCD adalah sebagai berikut :
A.       Apakah termasuk obsesi atau kompulsi, maka harus melihat pada definisi (Definisi telah disebutkan di atas).
B.       Pada beberapa titik selama perjalanan gangguan, orang tersebut telah mengakui bahwa obsesi atau kompulsi yang dilakukan berlebihan atau tidak masuk akal. Catatan: ini tidak berlaku untuk anak-anak.
C.       Obsesi atau kompulsi menimbulkan distres yang ditandai, yang memakan waktu (waktu lebih dari 1 jam sehari), atau secara signifikan mengganggu rutinitas normal seseorang, fungsi pekerjaan (atau akademis), atau kegiatan yang biasa.
D.       Jika ada gangguan Axis I hadir, isi dari obsesi atau dorongan ini tidak terbatas untuk itu, seperti obsesi dengan makanan dalam gangguan makan, menarik rambut dalam trikotilomania, perhatian dengan penampilan di gangguan dismorfik tubuh, obsesi dengan obat di gangguan penggunaan narkoba, obsesi dengan memiliki penyakit serius di hypochondriasis, obsesi dengan dorongan seksual dalam paraphilia, atau perenungan bersalah di gangguan depresi .
E.   Bukan karena efek fisiologis langsung dari suatu zat (misalnya, penyalahgunaan obat) atau kondisi medis umum.

Etiologi

OCD kadang-kadang disebabkan oleh depresi, gangguan makan, gangguan penyalahgunaan obat, gangguan kepribadian, gangguan perhatian defisit atau gangguan kecemasan lain. ada co-gangguan tersebut dapat membuat sulit untuk mendiagnosa dan mengobati OCD. Teori lain tentang penyebab OCD tidak hanya pada faktor biologis tetapi berfokus pada interaksi antara perilaku, lingkungan, kepercayaan, sikap, dan bagaimana informasi diproses (http://www.nimh.nih.gov/publication/ocd.cfm , 2003/07/17).

1.      Faktor Biologis
Terjadinya gangguan obsesif kompulsif diasosiasikan dengan encefatilis, cedera kepala dan tumor otak. Dua area otak yang dapat terpengaruh oleh trauma semacam itu adalah lobus frontalis dan ganglia basalis, serangkaian nuklei sub-kortikal termasuk caudate, putamen, globus pallidus dan amigdala. Studi menunjukkan peningkatan aktivasi pada lobus frontalis pasien OCD mencerminkan kekhawatiran yang berlebihan terhadap pikiran mereka sendiri.
Ganglia basalis, suatu sistem yang berhubungan dengan pengendalian perilaku kotorik disebabkan oleh relevansinya dengan kompulsi dan hubungan antara OCD dan sindrom Tourette. Rauch dkk (1994) memberikan stimuli yang dipilih secara khusus pada penderita OCD seperti sarung tangan yang kotor oleh sampah atau pintu yang tidak dikunci. Aliran darah di otak meningkat pada daerah frontalis dan ke beberapa ganglia basalis. Penderita OCD juga ditemukan memiliki putamen yang lebih kecil.
OCD juga dikaitkan dengan tingkat serotonin yang rendah atau berkurangnya jumlah reseptor. Penelitian terhadap obat-obatan yang menstimulasi reseptor serotonin mengindikasikan bahwa obat-obatan tersebut akan memperparah simptom OCD, bukan menguranginya. OCD juga disebabkan oleh suatu sistem neotransmitter yang berpasangan dengan serotonin. Bila dipengaruhi antidepressan, sistem serotonin menyebabkan perubahan pada sistem lain tersebut yang merupakan lokasi sebenarnya dari efek terapeutik. Selain itu genetik juga berkontribusi pada OCD. Tingkat kejadian gangguan anxietas yang tinggi muncul pada kerabat tingkat pertama pasien penderita OCD. Prevalensi OCD juga lebih tinggi pada kerabat tingkat pertama kasus – kasus OCD dibandingkan pada kerabat kelompok kontrol.
Berikut ini adalah video tentang otak penderita OCD :
video
 

2.    Faktor Psikososial
2.1.  Teori Psikoanalisa
Menurut teori Psikolanalisa, obsesi dan kompulsi disebabkan oleh dorongan instingtual, seksual, atau agresi yang tidak dapat dikendalikan karena toilet training yang begitu keras. Hal ini karena terfiksasi pada masa anal. Simptom yang muncul mencerminkan hasil perjuangan antara id dan mekanisme pertahanan (defence mechanisme). Kadang- kadang insting agresi id mendominasi, kadang pula defence mechanisme yang mendominasi. Contohnya, ketika fikiran onsesif membunuh seseorang muncul, saat itulah dorongan id yang mendominasi. Sedangkan saat seseorang terfiksasi pada tahap anal melalui formasi reaksi, menahan dorongan untuk kotor dan secara kompulsif menjadi rapi, bersih dan teratur.
Sedangkan Alfred Adler memandang gangguan obsesif kompulsif sebagai akibat dari rasa tidak kompeten.  Ketika anak tidak terdorong untuk mengembangkan perasaan kompeten oleh orang tua (karena orang tua sangat dominan atau memanjakan), maka anak akan mengalami kompleks inferioritas dan secara tidak sadar melakukan ritual kompulsif untuk menciptakan wilayah dimana anak dapat menggunakan kendali dan merasa terampil.
2.2.   Teori Behavioral dan Kognitif
Teori ini menganggap bahwa kompulsi adalah perilaku yang dipelajari dan dikuatkan oleh reduksi rasa takut (Meyer & Chesser 1970). Contohnya mencuci tangan secara kompulsif dipandang sebagai respon pelarian operant yang mengurangi kekhawatiran obsesional dan ketakutan terhadap kontaminasi dari kotoran dan kuman.  Tindakan kompulsi sering muncul karena stimuli yang menimbulkan kecemasan sulit disadari. Penderita sangat sulit mengatahui kapan kuman akan muncul atau dapat dihilangkan oleh ritual pembersihan.
Pemikiran lain menyebutkan bahwa pengecekan secara kompulsif disebabkan oleh defisit memori. Ketidakmampuan untuk mengingat suatu tindakan secara akurat (seperti mematikan kompor) atau membedakan antara perilaku aktual dan perilaku yang dibayangkan dapat menyebabkan seseorang berulang kali melakukan pengecekan.  Namun, sebagian besar studi menemukan bahwa penderita OCD tidak menunjukkan defisit memori.
Obsesi pasien penderita OCD biasanya membuat mereka cemas. Sebagian besar orang kadang-kadang memiliki pemikiran yang tidak diinginkan yang memiliki kesamaan isi dengan obsesi. Pemikiran yang tidak menyenangkan ini bertambah ketika seseorang berada dalam kondisi stress. Individu normal dapat menoleransi atau menghapus kognisi tersebut, tetapi bagi penderita OCD , pikiran OCD ini dapat dipicu oleh keyakinan bahwa memikirkan tentang kejadian yang berpotensial tidak menyenangkan membuat kejadian tersebut lebih besar kemungkinannya untuk benar-benar terjadi. Selain itu mereka juga kesulitan untuk mengabaikan stimuli yang berkontribusi pada bebagai kesulitan mereka.
Penderita OCD secara aktif menekan pikiran yang mengganggu, namun seringkali dengan konsekuensi  yang tidak mengenakkan. Upaya untuk menekan pikiran  yang tidak menyenangkan biasanya berhubungan dengan kondisi emosional intens menyebabkan hubungan kuat antara pikiran yag ditekan dan emosi. Setelah melakukan banyak upaya untuk menekan suatu emosi kuat dapat memicu pikiran tersebut untuk kembali, disertai peningkatan mood negatif. Akibatnya kecemasan pun meningkat.
OCD didorong kebutuhan yang tidak masuk akal untuk merasa kompeten, bahkan sempurna. Jika tidak demikian, orang yang bersagkutan merasa tidak berharga.